Ketum PBNU : Ormas Anti-Pancasila Seperti HTI Dan CSnya Tidak Boleh Hidup Di Indonesia


FUNESIA.NET-Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj menegaskan bahwa ormas-ormas anti-Pancasila tidak boleh hidup di Indonesia. Menurut Said, Pancasila sudah jelas dan nyata menjadi dasar negara Indonesia.




"Ormas-ormas anti-Pancasila seperti HTI dan cs serta kroco-kroconya tidak boleh hidup di Indonesia, silakan meraka hidup, tetapi tidak boleh di Indonesia. Kalau ada di Indonesia harus dibubarkan. Kalau tidak dari sedini mungkin, itu akan berkembang besar, itu akan semakin repot, apalagi di era yang sangat terbuka ini," ujar Said seusai menerima Ketua Umum Partai Nasional Indonesia (PNI) Marhaenisme, Sukmawati Soekarnoputri di gedung PBNU, Jalan Kramat Raya No 164, Jakarta Pusat.

Karena itu, Said menegaskan pihaknya mendukung Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 2 Tahun 2017 yang telah diterbitkan. Menurut dia, Perppu tersebut bisa menjadi landasan pemerintah membubarkan ormas anti-Pancasila.

"Kita dukung pemerintah bubarkan ormas-ormas anti-Pancasila dan itu harus dilakukan secara profesional. Kalau ormas itu berdasarkan Pancasila dan ingin memperkuat kekuatan masyarakat pilar bangsa, tidak mungkin pemerintah membubarkan. Jika itu dilakukan pemerintah saya akan lawan," tandas dia.

Senada dengan itu, Ketua Umum Partai Nasional Indonesia (PNI) Marhaenisme, Sukmawati Soekarnoputri juga mendukung Perppu tentang Ormas. Dia mengatakan, perlu kerja sama antara kaum nasionalis dan agama untuk mengkawal Perppu agar efektif membubarkan ormas anti-Pancasila.

"Kita juga mendukung adanya Perppu pembubaran ormas yang radikal, yang anti Pancasila. Namun, ini tidak bisa dilakukan oleh pemerintah saja, tetapi harus ada kerja antara kaum nasionalis dan agama," pungkas Sukmawati.


Sumber : beritasatu.com




Jangan biarkan teman kamu kudet & kuper, bagikan info ini

Loading...