Anies : Kami Tidak Punya Hak Untuk Menghentikan Isu Agama, Itu Semua Salah Ahok


FUNESIA.NET-Calon Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tidak menjawab lugas saat ditanya apakah pihaknya melakukan pembiaran karena merasa diuntungkan oleh kampanye SARA yang semakin vulgar belakangan ini. Dia hanya mengatakan bahwa tim kampanyenya tidak pernah menggunakan isu SARA sebagai materi.





Anies pun berkilah sudah berusaha menghentikan penggunaan isu SARA dengan mengeluarkan sebuah surat imbauan.

"Kita keluarkan surat untuk menghentikan saling ancam-mengancam, walaupun kami tidak punya kewajiban konstitusional untuk melakukan itu," ujar Anies saat tampil di acara debat bertajuk 'Babak Final Pilkada Jakarta' yang dipandu oleh Najwa Sihab, Senin (27/3) malam.

Anies pun menganggap penggunaan isu SARA oleh masyarakat bukan masalah yang sebenarnya. Masalah lebih besar, menurut dia, adalah petahana Basuki T Purnama alias Ahok terus-terusan mengeluarkan pernyataan kontroversial yang memprovokasi masyarakat.

Dia mencontohkan pernyataan Ahok soal surah Almaidah ayat 51, lalu soal password wifi Balai Kota DKI dan lainnya. "Masalahnya, ada pejabat publik, kepala daerah, calon gubernur memunculkan terus pernyataan-pernyataan enggak perlu. Giliran ada yang kebakaran kita semua yang disalahkan, padahal sumber kebakarannya siapa?" beber dia sambil sesekali menunjuk Ahok.

Baca Juga :


Menanggapi hal tersebut, Ahok mengatakan bahwa dirinya sudah biasa menjadi target kampanye SARA. Berdasarkan pengalamannya, strategi tersebut digunakan oleh pihak yang tidak punya materi kampanye berkualitas.

"Saya sudah biasa menghadapi orang seperti itu (menggunakan SARA). Kalau programnya tidak jelas maka mainin agama. Pak Anies mungkin enggak, tapi oknum tim suksesnya mungkin lakukan," ujar Ahok.

Sumber : jpnn.com

Jangan biarkan teman kamu kudet & kuper, bagikan info ini

Loading...