Warga Karo di Jakarta Beri Ahok Marga "Karo-karo"


FUNESIA.NET-Komunitas warga Karo di DKI Jakarta memberikan marga "Karo-karo" untuk calon gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Pemberian marga itu dilakukan di rumah relawan pendukung Ahok di Taman Situ Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (18/11/2016).


Saat prosesi pemberian marga, Ahok tampak diberikan pakaian tradisional Karo, yang terdiri dari sebuah topi dan selendang berwarna merah dan sarung berwarna hijau.
Beton Ginting, salah seorang yang dituakan di komunitas warga Karo di Jakarta, menjelaskan tujuan pemberian marga Karo-karo kepada Ahok.
Baca Juga :

Ia menyebut, pada awalnya, Ahok ingin diberikan marga Ginting. Alasannya karena karakter yang dimiliki Ahok dianggap sangat mewakili kepribadian marga Ginting.
"Suku Ginting adalah panglima perang. Pada musim perang, dia selalu menonjol di atas karena keberanian dan kepiawaian dalam berperang," kata Beton di depan warga yang hadir.
Baca Juga :

Namun, kata dia, marga Ginting tenggelam dan tersisih saat masa damai. Karena itu, warga Karo memutuskan memberikan Ahok marga Karo-karo. Beton menyebut karakteristik marga Karo-karo adalah tenang, lembut, dan ahli strategi.
"Karo-karo di Tanah Karo adalah ahli strategi, bukan ahli perang. Jadi apa pun tujuannya bisa tercapai dan dia lemah lembut. Dalam perekonomian, dalam situasi yang damai, mereka menonjol," ujar Beton.

Beton menyatakan, warga Karo siap membantu memenangkan Ahok pada Pemilihan Kepala Daerah 2017. Bila nantinya terpilih, mereka berharap agar ada perubahan yang baik di dalam diri Ahok.
Baca Juga :

"Kami serahkan marga ke Ahok supaya dia bisa berubah, bisa mencapai tujuan, bisa mencapai apa yang dia mau, tapi bukan dengan bahasa yang kasar dan kekerasan," kata Beton.(kmp)


video


Jangan biarkan teman kamu kudet & kuper, bagikan info ini

Loading...